July 22, 2021 By nonprofitresearchcollaborative.org 0

Jejaring Media Sosial: Berapa Banyaknya?

Apakah mungkin untuk memiliki terlalu banyak hal yang baik? Jawaban langsung bagi banyak orang adalah langsung: Ya, itu mungkin. Anda hanya perlu melihat kehidupan kita sehari-hari untuk melihat di mana kita memiliki banyak bahan, harta benda, barang-barang yang telah diinginkan, dibeli dan, setelah waktu yang singkat, diletakkan di satu sisi lagi. Kehidupan sehari-hari, bagaimanapun, sangat berbeda dengan kehidupan virtual kita, dengan penggunaan Media Sosial kita. Di sini banyak orang mungkin mengklaim bahwa satu hal yang jelas-jelas tidak cukup bagi kita adalah Waktu: cukup waktu untuk mengobrol dengan teman dan kenalan yang jauh; untuk membaca blog kekuatan pbn ; untuk menjelajahi situs-situs menarik; untuk tetap berhubungan. Beberapa jam lagi dalam sehari dan kami mungkin senang dengan kehidupan sosial online kami,

Media sosial, bagaimanapun, jauh lebih dari sekedar pertemuan sosial teman dan hubungan: telah menjadi titik pertemuan antara orang-orang biasa dan bisnis atau produk yang mereka minati; media sosial telah menjadi tanah yang digunakan sebagai pasar virtual. Media sosial dan jaringan yang telah dibangun selama lima sampai delapan tahun terakhir adalah arena penjualan yang dapat dimanfaatkan, dalam arti kata yang terbaik, oleh semua orang yang tahu bagaimana melakukannya secara efektif.

Titik tertinggi, bagi banyak orang, dari media sosial dan jaringan adalah Facebook. Raksasa sosial tanpa bayang-bayang keraguan adalah platform media sosial paling modern di dunia, dengan lebih banyak koneksi dan tautan daripada yang dapat dibayangkan atau dipahami oleh siapa pun. Mark Zuckerberg telah berhasil membangun sebuah kerajaan yang mencakup kehidupan pribadi dan publik, yang menjembatani kesenjangan antara percakapan pribadi dan kepentingan bisnis. Singkatnya, bisnis apa pun yang tidak terwakili di Facebook, baik melalui iklan atau melalui Fan Page, tidak mengikuti perkembangan zaman, tidak beroperasi secara efektif di pasar saat ini. Dan hampir tidak ada situs web saat ini yang tidak menyertakan simbol Facebook di suatu tempat, yang tidak ingin pengunjungnya mengklik tombol Suka yang terkenal dan menunjukkan penghargaan mereka atas apa yang telah mereka lihat, mendukung produk,

Pertanyaannya, apa yang terjadi selanjutnya? Setelah pengunjung ke satu atau situs web lain menunjukkan penghargaan mereka, mengklik tombol Suka dan memberi tahu semua teman mereka bahwa perusahaan yang satu ini telah mendapatkan rasa hormat atau kebiasaan mereka, apa tahap selanjutnya?

Sebelum Facebook mulai menguasai koneksi sosial kami Jasa Backlink PBN , banyak perusahaan memiliki formulir kecil yang menawarkan pembaruan email atau, mungkin, buletin reguler. Banyak yang masih menawarkan fasilitas ini, tetapi telah hilang di tengah berbagai tombol yang dapat Anda klik, berbagai simbol dan grafik yang terhubung ke situs lain di mana Anda dapat menunjukkan persetujuan Anda. Newsletter atau e-mail biasa kepada pelanggan adalah salah satu dari sedikit cara perusahaan dapat dengan cepat dan murah membawa produk baru ke basis orang, dapat menampilkan dirinya dalam cahaya baru atau sekadar membuat pelanggan terus datang. kembali. Saat ini, dengan meluasnya penggunaan Media Sosial dan pembangunan Jaringan Media Sosial yang saling berhubungan, semakin banyak ketergantungan ditempatkan pada jumlah orang yang Menyukai Halaman Penggemar, situs web, perusahaan. Semakin banyak ketergantungan ditempatkan pada orang-orang ini yang kembali ke perusahaan atas kehendak bebas mereka sendiri dan tanpa memikirkan objek atau produk tertentu. Koneksi pribadi ke basis pelanggan telah hilang karena nilai lebih ditempatkan pada pencapaian angka Suka yang tinggi, menunjukkan bahwa setengah juta atau bahkan sepuluh juta telah menikmati, akan merekomendasikan apa yang ditawarkan.

Angka-angka di Facebook, dan situs lainnya, apresiasi hanya sebagian kecil dari keseluruhan, mereka tidak menghitung bottom line di akhir tahun. Sebagai publisitas yang baik, baik, mereka menunjukkan bahwa begitu banyak orang telah mengunjungi situs web. Sebagai alat pemeringkatan, tentunya juga merupakan hal yang baik, tetapi itu tidak berarti apa-apa untuk penjualan, tidak ada untuk komunikasi pelanggan, dan sedikit untuk memastikan bahwa pelanggan ini – atau pelanggan potensial – pernah kembali. Satu-satunya cara agar angka-angka di Facebook benar-benar dapat dinilai sebagai kesuksesan, dari sudut pandang pemasaran, adalah jika setiap orang ini tetap berhubungan dengan perusahaan, tetap up to date dengan produk dan layanan mereka. Siapapun yang membandingkan jumlah Suka dengan jumlah pengunjung situs web, jumlah pengunjung Halaman Penggemar, akan segera melihat bahwa ada perbedaan: Suka akan selalu lebih besar daripada jumlah pengunjung yang kembali, lebih besar dari jumlah penjualan individu yang dilakukan. Siapa pun yang mengandalkan angka-angka ini untuk menunjukkan popularitas bisnis mereka merugikan diri mereka sendiri, dan perusahaan mereka.

Rekomendasi adalah satu hal, mengubah rekomendasi itu menjadi pengunjung langsung yang sebenarnya ke situs web atau toko adalah hal lain. Memiliki sejuta rekomendasi di Facebook benar-benar berbeda dengan mengetahui persis apa yang mereka rekomendasikan dan apakah mereka telah membeli item tersebut atau hanya menyukai warnanya. Singkatnya: Suka di Facebook tidak sama dengan satu dolar di mesin kasir; nilainya jauh lebih sedikit. Mengapa lagi perusahaan dengan jutaan ‘pengikut’ di Facebook masih perlu beriklan di tempat lain?

Jawaban atas pertanyaan terakhir ini sederhana: perusahaan yang bersangkutan tidak memiliki hubungan apa pun dengan orang yang merekomendasikannya. Ini adalah satu cara, satu kali transaksi. Satu klik pada tombol dan calon pelanggan hilang, tanpa jaminan bahwa mereka akan kembali, akan selalu memenuhi harapan dan impian para advokat Facebook, eksekutif pemasaran.

Perusahaan dengan satu juta Suka Facebook tidak berada dalam posisi yang lebih baik daripada bisnis kecil dengan beberapa ratus. Mereka tampaknya lebih populer, tetapi tidak lebih dari itu. Koneksi ke basis pelanggan potensial hilang, dan koneksi langsung inilah yang jauh lebih penting, koneksi pribadi inilah yang membawa pelanggan kembali ke toko – atau ke toko online – berkali-kali.

Namun, bagaimana perusahaan dengan jutaan Suka di Facebook dapat mengubah rekomendasi ini menjadi pendapatan?

Hal pertama yang diperlukan adalah perubahan cara kerja tombol Suka Facebook, dan alat rekomendasi serupa lainnya. Jika rekomendasi digabungkan dengan pengalihan ke halaman survei di situs, misalnya, atau ke penawaran informasi lebih lanjut melalui buletin reguler, langkah pertama telah diambil. Halaman survei dapat memberikan informasi berharga kepada departemen pemasaran dan publisitas tentang apa yang direkomendasikan pelanggan, tentang apa yang mereka hargai tentang situs web. Ditambah dengan buletin reguler yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan, ini menyediakan koneksi yang sangat dibutuhkan dengan seseorang yang telah menunjukkan bahwa mereka menyukai apa yang telah mereka lihat. Ini berfungsi untuk bisnis dari semua ukuran, terlepas dari berapa banyak Suka yang mungkin mereka peroleh.

Perubahan kedua yang dapat dipertimbangkan adalah memiliki tombol Facebook individual sesuai dengan produk atau item. Sebuah tombol tunggal yang memberikan rekomendasi untuk satu situs web yang diisi dengan ratusan produk tidak membantu siapa pun kecuali mereka yang menyusun statistik. Tombol Facebook yang memberikan informasi tentang di mana tepatnya calon pelanggan atau pengunjung atau apa yang mereka lihat sangat berharga.

Yang paling penting, bagaimanapun, adalah koneksi pelanggan. Tidak memiliki umpan balik dari pengunjung tentang apa yang ingin mereka lihat, tidak dapat merekomendasikan barang serupa atau produk baru di masa mendatang sama dengan menolak pelanggan di depan pintu.

Variabel ketiga pada tombol Suka Facebook adalah memiliki tautan langsung dari orang yang merekomendasikan – halaman Facebook mereka – kembali ke perusahaan yang mereka rekomendasikan. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan mereka melalui Facebook, untuk mengatakan: Anda menyukai kami dan kami memiliki sesuatu yang baru. Interaksi adalah media dua arah dan berisi lebih dari satu orang yang mengatakan Ya dan berhenti begitu saja. Interaksi yang benar adalah ketika perusahaan yang direkomendasikan dapat mengatakan: Dan bagaimana dengan ini? dan dapatkan wawasan lebih lanjut tentang produk dan merek melalui jawaban spesifik. Interaksi melibatkan proses serupa dengan yang berhasil digunakan oleh Amazon – dengan Rekomendasi mereka dan Orang Lain Juga Dibeli – tetapi melalui Facebook atau Jaringan Media Sosial lain yang tersedia. Informasi sederhana yang dikirimkan kepada mereka yang menyukai halaman ketika ada perubahan atau ketika ada penawaran khusus,

Sebuah bisnis memang dapat memiliki terlalu banyak hal baik jika bisnis itu tidak dapat mengubah angka yang tinggi menjadi pengembalian yang solid. Jika komunikasi antara pelanggan dan bisnis hilang, bisnislah yang kalah, seringkali dalam persaingan.

Baca juga: 5 Tips Ampuh Saat Akan Membeli Mobil Secara Kredit